Pages

Subscribe:

Thursday, September 29, 2011

Muslim Di Republik Sosialis Vietnam?

muslim di vietnam
Di Vietnam, Islam merupakan agama utama dari orang-orang Cham, sebuah kelompok etnis minoritas yang punya kaitan dengan orang Melayu. Sekitar sepertiga dari Muslim di Vietnam adalah dari kelompok etnis lain. Namun, ada sebuah komunitas yang menggambarkan diri mereka sendiri merupakan gabungan etnis campuran (Cham, Khmer, Melayu, Minang, Viet, Cina dan Arab), yang mempraktikkan Islam dan juga dikenal sebagai orang Cham, atau Cham Muslim, di sekitar wilayah Chau Doc di bagian selatan.

Sejarah

Jika diusut lebih ke belakang lagi perihal Muslim di Vietnam, konon, Utsman, khalifah ketiga Islam, mengirimkan utusan Muslim pertama resmi ke Vietnam dan Dinasti Tang Cina pada tahun 650. Pelaut Aran yang juga terkenal sebagai pedagang Arab disebutkan berhenti di pelabuhan di Kerajaan Champa.

Bukti lain menyebutkan bahwa sebenarnya Islam masuk ke Vietnam mulai abad ke-11 akhir. Para pemeluk Islam mulai meningkat ketika Kesultanan Malaka memperluas wilayah di saat Kerajaan Champa runtuh pada tahun 1471, namun Islam tidak menjadi sesuatu yang dikenal secara luas di kalangan Cham sampai pertengahan abad ke-17. Pada pertengahan abad ke-19, banyak Muslim Cham beremigrasi dari Kamboja dan menetap di daerah Sungai Mekong, dan memperkuat kehadiran orang-orang Islam di Vietnam.

Pada awal abad 20, orang Melayu Islam mulai memiliki kuat pada orang Chams, para ulama Melayu mulai memberi khutbah di masjid-masjid dalam bahasa Melayu, dan banyak orang belajar ke madrasah yang didirikan oleh orang Malayu Cham.

Setelah berdirinya Republik Sosialis Vietnam pada tahun 1976, sebanyak 55.000 muslim Cham beremigrasi ke Malaysia. 1.750 orang lainnya diterima sebagai imigran oleh Yaman, sebagian besar menetap di Ta'izz. Terjadinya gelombang imigrasi yang hebat dari para Muslim Vietnam ini tidak lepas dari perubahan politik dan kekuasaan di negara itu. Mereka yang tetap tinggal disebutkan tidak mendapatkan penganiayaan kekerasan, namun banyak yang mengklaim bahwa masjid-masjid mulai ditutup oleh pemerintah.

Pada tahun 1981, wisatawan asing ke Vietnam masih diizinkan untuk berbicara dengan Muslim pribumi dan melakukan ibadah salat bersama mereka, dan tahun 1985 Komunitas Muslim Ho Chi Minh City sebagai etnis yang beragam: selain orang-orang Cham, ada juga Indonesia, Melayu, Pakistan, Yaman, Oman, dan Afrika Utara; jumlah total mereka diperkirakan sekitar 10.000 pada saat itu. Namun, Muslim Vietnam diberitakan tetap relatif terisolasi dari arus utama dunia Islam, dan isolasi mereka, dikombinasikan dengan kurangnya sekolah agama, menyebabkan praktik Islam di Vietnam menjadi semakin mandeg.

Masjid Vietnam terbesar di Vietnam sendiri baru dibuka pada Januari 2006 di Xuan Loc, Dong Nai Provinsi ; dengan biaya pembangunannya sebagian didanai oleh Arab Saudi.

Demografi

Sensus Vietnam pada April 1999 menunjukkan jumlah 63.146 orang Muslim. Lebih dari 77% tinggal di Daerah Tenggara, dengan 34% di Ninh Thuan Provinsi, 24% di Provinsi Binh Thuan, dan 9% di Ho Chi Minh; 22% lainnya tinggal di daerah Sungai Mekong Delta, terutama di An Giang Provinsi.

Penduduk perempuan Muslim adalah 7,5% lebih besar dari penduduk laki-laki Muslim. Sebelum 1975, hampir setengah dari umat Islam di negara ini tinggal di Delta Sungai Mekong, dan hingga akhir tahun 1985, komunitas Muslim di Ho Chi Minh dilaporkan terdiri dari hampir 10.000 orang. Dari 54.775 Muslim di atas usia 5 tahun, hanya 13.516 atau 25%, yang saat ini bersekolah, dan 15.121 sisanya, atau 27%, belum pernah bersekolah, dibandingkan dengan 10 % populasi umum. Hal ini menunjukkan statistik bahwa Muslim merupakan kelompok kedua yang bersekolah di Vietnam, tingkat tertinggi adalah Kristen Protestan, dengan angka 34%. Namun untuk tingkat universitas jumlahnya kurang dari 1%, dibandingkan dengan 3 % dari populasi umum.
Resmi representasi

Ho Chi Minh muslim Perwakilan Komite didirikan pada tahun 1991 dengan tujuh anggota; badan serupa dibentuk di An Giang Provinsi pada tahun 2004

No comments:

Post a Comment